"Hobby Punya Hutang", Itukah Pilihan Hidupmu?

Koneksi wi-fi di kampus gue memang sering bikin emosi terpancing. Gimana gak, kita udah bayar uang semesteran masih aja tuh wi-fi dipake mainan sama si empunya tukang wireless kampus. Apalgi gue yang udah bayar lunas, pasti merasakan dirugikan donk. Pengennya sie gue usul tuh ke ketua kampus, tapi gak ada gunanya juga. Gue malah bakal dikira kumur-kumur.

Nah, terkait masalah bayar-membayar, gue punya masalah tersendiri nie. Semua orang di dunia ini pasti pernah punya hutang, dan hutang itu wajib dibayar. Baik itu hutang materi maupun hutang yang lainnya (yang pasti bukan kutang yaw :D). Gue pun pernah punya hutang (walaupun cuma sedikit sie :D) dan itu pasti cepet gue bayar. Lain halnya sama temen gue yang satu ini nie. Punya hutang tpi kagak pernah ada niat buat bayar. Apa bawaan kali yaw, mirip kayak ortunya yang sering punya hutang juga sama ortu gue.

Ceritanya gini nie, temen gue nie namanya an**a. Beberapa bulan yang lalu, tepatnya sebelum tahun 2010, tuh anak baru beli PC baru. Kebetulan gue disuruh ngecek tuh jeroan PC`nya, bagus apa gak spek PC`nya. Dari processor sie OK, coz udah pake Core 2 Duo (soalnya gue maih pake pentium 4, jadul abies dah :p) `n layarnya udah pake LCD 19″ (sedangkan gue masih pake layar tabung 🙂 ). Tapi dari sisi motherboard kurang bagus buat gue, coz merknya Jetway dan masih pake VGA onboard. Otomatis buat mainin game berat bakal gak mulus. Trus tuh kutu kupret temen gue mulai pengen beli VGA tambahan bat PC barunya. Pas banget, waktu itu gue punya VGA tambahan yang lagi nganggur alias kagak dipake coz udah kagak kompetibel lagi sama PC gue di ruamah (bukan karena PC gue jelek lho).

Singkat cerita, gue tawari deh tuh VGA ke kutu kupret temen gue. Pas di oba di PC barunya, jalannya malah lancar, kagak ada masalah. Gue jadi heran, kok jalan mulus yaw di PC yang pake motherboard Jetway, sedangkan gue pake motherboard Intel yang jelas`2 lebih bagus gitu. Acchh,,,gue relain aja dah, lagipula gue udah punya VGA tambahan buat PC gue yang tercinta. Selain itu, juga butuh duit sie sebenernya 😀 . Gue kasi harga 200 ribu tuh VGA tuh kutu kupret temen gue sie mau`2 aja. Tapi bayarnya biar pas ada uang dulu. Dalam hati kecewa juga sie, gak jadi dapet uang cash. Tapi biarlah, sambil liat performa VGA yang itu. Siapa tau ntar tiba-tiba tuh VGA gak kompetibel lagi sama PC si kutu kupret temen gue.

Akhirnya 1 bulan pun berlalu, VGA`nya masih jalan lancar. Ini waktunya buat gue minta uang bayaran VGA`nya. Namun, apa yang terjadi??? Duit VGA gagal cair. Yaw gue tungguin lagi. Sampai tahun pun berganti dari 2009 ke 2010, tuh VGA gak dibayar juga. Ck..ck..ck.., bener`2 keterlaluan dah tuh kutu kupret anak. Gue coba untuk minta uangnya, tapi tetep aja bilang belum punya uang lah, belum gajian lah, belum ini lah, belum itulah. Sampe bosen gue denger alasannya. Saking jengkelnya, gue mint lewat facebook, dengan ngirim comment ke statusnya. Tapi apa yang terjadi, tuh comment beserta statusnya di hapus dari wallnya.

Dengan rasa ikhlas, gue pasrahin tuh duit VGA melayang. Gue percaya Tuhan pasti punya rencana lain untuk ngasik gue rejeki. Karma tuh berjalan cepet, apa yang kita lakukan terhadap orang lain, baik maupun buruk, nantinya akan kembali kepada kita. Untuk kutu kupret temen gue, gue cuma minta kesadaran loe aja. Kita udah sama-sama dewasa, udah tu mana yang baik dan mana yang bener. So, gue gak perlu lagi ngingetin loe. OK brotha!!!! Semoga tulisan gue ini bisa ngingtin loe.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *